Konsep mata pelajaran simulasi dan komunikasi digital

Pada dasarnya, Sekolah Menengah Kejuruan bertujuan membekali siswanya dengan keterampilan kejuruan untuk mengatasi masalah.  Dengan demikian,  sejak  awal siswa  SMK harus mendudukkan dirinya sebagai bagian dari solusi, bukan bagian dari masalah.

Dalam   hampir   seluruh   bagian   hidupnya,   manusia   tidak   pernah   mampu   melepaskan   diri   dari kegiatan   berinteraksi   dengan   manusia   lainnya.   Hal   itu   terjadi   karena   manusia   adalah   makhluk sosial    yang    harus    tetap    berhubungan dengan    manusia lain, dan    setiap  manusia memiliki keterbatasan.  Setiap  manusia  tidak  dapat  diukur  sama  pengetahuan  dan  keterampilannya.  Dalam tata  kehidupan  manusia,  masing-masing  selalu  berusaha  mengisi  kerja  sama  dengan  orang  lain menggunakan  pengetahuan  dan  keterampilannya.   Manusia  yang   berguna  adalah  mereka  yang
mampu   memanfaatkan   pengetahuan   dan   keterampilan   yang   dimilikinya   untuk   menyelesaikan masalahnya sendiri atau untuk membantu menyelesaikan masalah orang lain.

Keterbatasan   pada   diri   manusia,   merupakan   akar   masalah.   Manusia   selalu   memiliki   masalah
dalam     setiap     bagian     hidupnya,     karena    keterbatasan.     Kelebihan     seseorang     yang     dapat
menyelesaikan kekurangan orang  lain. Dalam perkembangannya, kelebihan seseorang  inilah  yang
sering   menjadi   kekhasan   pengetahuan   dan   keterampilan   seseorang.   Tujuan   akhir   dari   upaya
mencari  pengetahuan  dan  melatih  keterampilan  serta  menyelesaikan  masalah,  adalah  mencapai
kehidupan yang lebih baik bagi dirinya dan orang lain.

Menemukan    masalah    adalah    kegiatan     awal    sebelum     menyelesaikannya.    Kemampuan    ini
merupakan kerja nalar berdasarkan kondisi dan fakta yang terlihat dan yang mungkin tidak terlihat.
Seseorang   berpikir   untuk   mendapatkan   solusi   yang   menjadi   arah   utama   untuk   menyelesaikan
masalah

Saat A-ha!

Manusia  selalu  ingin  tahu  untuk  mendapatkan  solusi.  Keingintahuan  inilah  yang  pada  dasarnya
mendorong  seseorang  berpikir.  Kegiatan  berpikir  tidak  akan  berhenti  sebelum  menemukan  solusi.
Ketika  pengetahuan  dan  keterampilannya  tidak  mampu  menemukan  solusi,  dia  bertanya  kepada
orang lain, atau meneliti masalah tersebut, sampai didapatkannya solusi yang tepat.

Dalam proses berpikir menemukan solusi, terdapat saat penting, ketika menemukan sesuatu dalam
pikiran  kita.  Seolah-olah  otak  kita  diterangi  cahaya,  mungkin  hanya  sepersekian  detik.  Tiba-tiba
muncul   sebuah   ide   cemerlang,   menemukan   solusi.   Saat   itulah   yang   oleh   par   ahli   dikatakan sebagai saat A-ha. “A-ha, aku tahu”, demikian seolah-olah otak kita berkata. Atau, karena demikian
cemerlangnya hasil pikir kita, bahkan mulut kita ikut mengucapkannya, tanpa sengaja.

Saat A-ha, bukan tujuan kita berpikir. Tahu itu penting. Tetapi hanya sekadar tahu, tidak cukup. Hal yang  kita  temukan  harus  dibandingkan  dengan  hal  lain  yang  kita  temukan  pada  „saat  A-ha‟  yang  lain.  Beberapa  solusi,  diperbandingkan.  Seseorang  masih  harus  berpikir.  Solusi  terbaiklah,  yang terpilih untuk menjadi solusi atas masalah yang dihadapi.

Ketika   seseorang   berpikir,   dia   tidak   kehilangan   apapun   dari   dalam   dirinya. Bahkan   seseorang harus   meneroka   -   melakukan   eksplorasi,   - melakukan   penjelajahan-,   berdasarkan   pengetahuan yang  telah  dia  miliki,  untuk  mencari  solusi.  Proses  berpikir  dan  meneliti  serta  menemukan  solusi merupakan proses menemukan pengetahuan.

Keingintahuan  seseorang  sudah  muncul  sejak  kecil.  Rasa  ingin  tahu  ini  semakin  besar.  Bahkan,
karena  terbatasnya  kesempatan  bertanya,  ada  hal-hal  yang  masih  belum  diketahuinya  terbawa
sampai  dewasa.  Bagaimana  cara  seorang  anak  memuaskan  rasa  ingin  tahunya  dengan  selalu
bertanya, sering kita lihat dalam kehidupan.

Berjuta  pertanyaan  dalam  diri  seseorang  mulai  terjawab  ketika  dia  belajar  di  sekolah,  membaca
buku,  bertanya  pada  orang  lain  dan  kesempatan  lainnya.  Kegiatan-kegiatan  tersebut  merupakan
awal dari upaya memuaskan keingintahuan yang lebih luas.


B.       Mengatasi masalah

Tidak  satupun  manusia  yang  tidak  memiliki  masalah  dalam  hidupnya.  Bahkan  masalah  ada  di
setiap  saat.  Masalah  tidak  boleh  dihindari, masalah  harus  dicarikan solusinya.  Menunda  pencarian
solusi   atas   suatu   masalah,   akan   menghadirkan   masalah   lain,   yang   kadang-kadang   menjadi
semakin besar dan pelik.

Masalah muncul dalam berbagai bidang kehidupan. Masalah dikenali sebagai kondisi yang muncul
ketika  terdapat  kesenjangan  antara  harapan  dan  kenyataan.  Kenyataan  adalah  kondisi  yang  ada,
sedangkan  harapan  adalah  kondisi  yang,  seharusnya  dan  sebaiknya,  sesuai  dengan  kebutuhan
kita.

Ketika  kita  menghadapi  kondisi  tersebut,  kita  harus  menghadapinya  dan  mencari  solusi  sebagai
jalan  keluar  yang  dapat  mengatasi  masalah.  Mengatasi  masalah  dapat  dilakukan  jika  kita  mampu
mengenali masalah.  Mengenali masalah masih merupakan masalah tersendiri,  bagi banyak  orang.
Banyak orang yang belum terasah kemampuannya mengenali masalah.

Manusia   selalu   berpikir   memecahkan   masalah.   Ketika   berpikir,   dalam   kedudukannya   sebagai
makhluk  rasional,  manusia  mampu  menggunakan  pengetahuan  yang  ada  untuk  menemukan  ide.
Ide  muncul  sesaat ketika proses  berpikir  dilakukan.   Pada  ide  yang  hanya  muncul  sesaat  ini  harus
dilakukan  penalaran.  Jadi  manusia  harus  menalar  ide.  Banyak  atau  sedikitnya  pengetahuan  atau
pengalaman  yang  dimiliki,  sangat  mempengaruhi  banyak  sedikitnya  ide  yang  muncul  saat  berpikir.
Pengetahuan  dan  pengalaman  yang  dimiliki  juga  mempengaruhi  proses  penalaran  terhadap  ide
seseorang.

Banyak   masalah   yang   solusinya   hanya   memerlukan   satu   langkah   tanpa   mempertimbangkan
banyak   hal   lain.   Namun   lebih   banyak   lagi   masalah   yang   solusinya   harus   mempertimbangkan
banyak hal.


Bila  masalah  hanya  memerlukan  satu  langkah  sebagai  solusi  tanpa  mempertimbangkan  banyak hal,  segera  lakukan.  Bila  masalah  memerlukan  solusi  yang  harus  mempertimbangkan  banyak  hal, sebaiknya  seseorang  selalu  meneroka  (melakukan  eksplorasi)  mencari  beberapa  jenis  ide  yang mungkin  dapat  dilakukan.    Dari  beberapa  ide  yang  ditemukan,  pertimbangkanlah  satu  demi  satu, berdasarkan manfaat dan akibat buruk yang ditimbulkannya. Proses mempertimbangkan setiap ide
yang    akan    dijadikan    solusi    yang    terbaik    dan    paling    tepat    memerlukan   pengetahuan    dan pengalaman, baik pengalaman sendiri atau pengalaman orang lain. Proses mempertimbangkan ide menjadi  solusi  terpilih,   bila  diasah  dan  dilakukan  berulang-ulang,   akan  membentuk   sikap  yang bijaksana yaitu mempertimbangkan manfaat dan akibat buruk sebelum mengambil keputusan.

Jadi solusi yang baik adalah ide kreatif yang:

1.         mengatasi masalah secara permanen;

2.         dapat dilakukan sesuai dengan kemampuan kita;

3.         bermanfaat bagi (semakin) banyak orang;

4.         tidak bertentangan dengan hukum, kesantunan, norma yang berlaku;

5.         mampu menginspirasi orang lain.

Mungkin saja masih ada solusi yang tidak sesuai dengan butir nomor 2 sampai dengan nomor 5 di
atas. Seseorang dapat meneroka ide lain, setidaknya mempertimbangkan setiap solusi yang akibat
buruknya  menimpa  sedikit  pihak  yang  dirugikan,  serta  seseorang  harus  bertanggungjawab  atas
akibat buruk yang ditimbulkan.

 Kemampuan mengenali dan merumuskan masalah sudah menjadi modal awal     menemukan ide dan solusi

Setiap  ide  yang  sudah  dinalar  menjadi  solusi,  akan  menjadi  gagasan  seseorang  untuk  dilakukan,
bahkan dapat dikomunikasikan kepada orang lain.


C.  Mengomunikasikan gagasan

Gagasan   yang   ditemukan   oleh   seseorang,   dapat   dikomunikasikan   kepada   orang   lain   dengan berbagai tujuan. Kemampuan mengomunikasikan gagasan kepada orang lain harus dilatih.

Gagasan  apapun  dapat  dikomunikasikan  dalam  Mata  Pelajaran  Simulasi  dan  Komunikasi  Digital. Mata    pelajaran    yang    diajarkan    pada    Kelas    X    harus    diberlakukan    sebagai     ajang    belajar mengidentifikasi      masalah      dan      menalar      gagasan       yang      akan      dijadikan      solusi      serta mengomunikasikannya. Apapun gagasannya.

Memperkenalkan  resep  makanan  yang  sudah  dibuat,  misalnya,  dapat  menjadi  ide  kreatif   yang
dikomunikasikan melalui berbagai media.

Demikian juga memperkenalkan:

1.         resep makanan baru sebagai modifikasi resep sebelumnya, atau

2.         cara memasak agar lebih enak dan menarik, atau

3.         penataan/penyajian makanan, atau

4.         cara yang benar menggunakan alat memasak, atau

5.         memperkenalkan resep makanan sebagai ciptaan baru;

semuanya dapat menjadi ide kreatif.

Demikian   banyak   dan   luasnya   bidang   kehidupan   yang   dapat   dijadikan   ide   kreatif.   Ide   kreatif ditemukan bukan saja ketika seseorang menghadapi masalah, tetapi juga untuk mengantisipasi jika masalah itu muncul dalam kehidupan seseorang.

Apalagi kalau seseorang mau melakukan eksplorasi (penerokaan) tentang perubahan produk lama
menjadi produk baru (modifikasi) melalui:

1.         perubahan: warna, bentuk, bahan; atau

2.         penambahan fungsi produk dengan menambahkan bagian tertentu yang diperlukan;

3.         membuat produk (yang benar-benar) baru;

semuanya dapat menjadi ide kreatif.

Ide  kreatif  yang  terkait  dengan  benda  kerja  (kompor,  mixer,  blender,  mesin  bor,  dan  sejenisnya)
dapat ditingkatkan fungsinya dengan melakukan penambahan:

1.         kecepatan kerja, atau

2.         ketepatan kerja, atau

3.         kenyamanan kerja.
Proses  kreatif  dapat  dilakukan  melalui  4  tahap:  Mengamati    Menirukan    Modifikasi    Membuat

baru (Niteni, Nirokke, Nambahi, Nemokke, Ki Hajar Dewantara).

0 Response to "Konsep mata pelajaran simulasi dan komunikasi digital"